Jogja Last Friday Ride | JLFR dan Arogansi Konyol

Tentang Jogja Last Friday Ride – JLFR

Tentang Jogja Last Friday Ride – JLFR

Jogja Last Friday Ride – JLFR di Tugu oleh Toni Handoko 

Bahas  Jogja Last Friday Ride sekarang memang gak ada abis nya. ane pernah nulis Tentang Jogja Last Friday Ride – JLFR kemarin . sekarang nulis lagi. Buat ane sih ini mungkin bentung perhatian ane aja buat ama temen temen JLFR gak tau kalau nada ane doanggep gak suka dengan Jogja Last Friday Ride – JLFR. Mungkin sekarang emang eranya  mengkritik dan memberi masukan = tidak mendukung, dan tidak sepaham = tidak mendukung.

Melihat beberapa komen dari temen temen yang ikutan  Jogja Last Friday Ride yang sering membuat ane ketawa dan lucu sendiri. Yang jelas terlihat arogansi dll. ane sih pake logika aja mikir nya. ini khusus di jogja lo ya. Bahwa orang gak mau bersepeda dan jalan kaki ki tu bukan karena tat kota kurang tata kota salah dll. Tapi ya karena memang MALES NGEPIT DAN MALES JALAN KAKI YANG MUNGKIN MALU ATAU ISIN. itu aja. Bukan karena tata kota dll. Tapi gak tau logika mereka dimana. Menyamakan dengan bogota kolombia. Jelas kalau disana memang pesepeda sangat kurang ruang. sing ngepit udah banyak tapi gak dapet ruang jadinya pada protes dan ahir nya ketika dibuatkan apa yang mereka inginkan ya langsung berjalan.

Disini? apakah seperti itu? sekarang orang beli ke warung aja montoran borok borok bersepeda, jalan kaki aja mungkin malu dan males. Jadi edukasi yang di butuhkan kalau kalian peduli dan prihatin dengan ini ya dengan shared kegiatan kalian saat bersepeda, setiap hari khsus nya, biar mereka sadar dan tau bahwa bersepeda tu masih nyaman, bersepeda tu masih enak di jogja.

Masih inget ane awal awal fixie atau fixer gear menyerang indonesia di mana eforia nya sangat banget kerasa, orang jadi banyak yang bersepeda dll. Tapi karena hanya trend nya yang diambil ya jadinya hanya sesaat. dan kita belajar dari fixie menyerang indonesia. Ane yakin dengan video video enak nya bersepeda, warna warni nya fixie dan mungkin bagi yang cowok faktor juliet elliott yang mungkin sering muncul karena sexy dan tatto nya:mrgreen:

Nek niat nya biar orang ngepit ya ayo contoni mereka ngepit setiap hari, palinggak dari lingkungan terdekat dulu. Jogja tu kecil kok jogja tu enak kok buat bersepeda mung wes do mulai males aja ngepit, cara cara creatif membuat orang kembali mau bersepeda dengan tidak mengorban orang lain lah yang harus nya kita pikirkan. cara paling sederhana ya memberi contoh bersepeda setiap hari.

Cara yang cerdas dan asik itu lebih ngena ke semua orang dari pada semangat omong kosong yang mungkin itu dianggep bagus oleh sebagian dari mereka dan golongan mereka, mungkin tidak semua golongan. dan tidak mewakili semua orang yang merasa mereka wakili.

Ane tu gak sengit ama yang namanya Jogja Last Friday Ride – JLFR , kalau ane sengit ngapain ane  dulu ikutan hampir 1,2 tahun ikut memerihain setiap acara Jogja Last Friday Ride – JLFR dari awal berdiri bareng temen temen SPSS Jogja dan Shouteast. Masukan buat ane kembalilah kejalan yang benar ke semangat awal. Dan ini tanggung jawab moral buat admin admin mereka yang hebat hebat yang mungkin sangar sangar di dunia sesepuh sepeda. Bahwa indanya berbagi dan semangat bersepeda itu adalah roh dari Jogja Last Friday Ride sesungguh nya bagi saya.  Sayangi nyawa kalian dan nyawa orang orang di sekitar kalian.  Salam

4 thoughts on “Jogja Last Friday Ride | JLFR dan Arogansi Konyol”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s