Tukang Parkir, Pengemis dan Pengamen Yang Makin Meresahkan Di Jogja


Ini sedikit curhatan ane tentang jogja yang semakin lama kok semakin kayak gini. Sebagai putra daerah, orang yang lahir dan bersar di jogja ane merasa prihatin dengan keadaan jogja belakangan ini. Ya disini aku lahir disini aku besar disini aku merasa bodoh. Yang pertama tentang Pengamen yang kata orang orang di musik dulu adalah musisi jalanan kalau kata mas katon, namun buat ane tahun belakangan ini tak layak nya sebagai pengganggu bahkan sampah, ini bukan berarti ane merendakan profesi pengamen atau gimana dan ini memang tidak berlaku buat semua pengamen, ane tegaskan dulu di awal ini. masih banyak musisi jalanan yang memang mereka musisi jalanan beneran kayak kata lagu kla project

Semakin gak nyaman gimana? ya makin gak nyaman, mereka bernyanyi se enak udel nya sendiri terus lagu belum selesai asal udah di kasih duit langsung aja kabur. faaaaaakk banget yang kayak gini. bahkan yang anjing tu kemarin saat ane kasih uang 200 perak, duit ane malah di buang, Bajingan banget yang kayak gini. Sempet mau ane lempar pakai sandal tapi sayang sandal ane cuma punya satu. Bener bener Asu, mereka gak tau gimana susah nya nyari duit, ane aja untung jualan gorengan cuma 100 perak. itu aja ane harus melek malem dan ke pasar. Bajingan mereka cuma tinggal nyanyi gak kelar lagi di kasih langsung kabur pake acara buang duit. Sangat sangat anjing yang seperti ini, jumalahnya lumayan banyak di jogja apalgi di daerah tempat makan yang lesehan. Solusi buat ngakalin yang curang seperti ini adalah dengan menunggu sampai lagu mereka habis baru di kasih fulus nya. Toh kalau lagu yang dinyanyikan bagus terus sampai habis dengan totalitas ane kira gak sayang juga kok orang ngelurin duit. Ya nyanyi itu kerja nya, kelar nyanyi baru kasih duit. Makan ngangkring cuma abis 5000 tapi pengamen sliwar sliwer abis 5000 juga:mrgreen:

Yang kedua adalah pengemis, yang ini bener bener dafuq banget. ane pernah nyonangin pas masih di Kaliurang. Mereka di drop menggunakan trek besar terus turun, jumlah nya lebih dari 15 dan memang sebagian anak anak dan perempuan. mereka turun meminta minta di rumah di pinggir jalan secara berurutan dan memencar ke segala arah. Bahkan konyol nya ada yang memberikan kode tangan ke teman yang berada sekitar 10 meter di belakang nya ketika suatu rumah yang punya memberikan uang. seperti kode yang berbunyi ” yang punya rumah ngasih duit ” , selang beberapa menit , biasanya 5-10 menit pasti  ada pengemis lagi di belakangnya yang ikut nyamperin, Ini juga bukan merendahkan atau gimana, kalau kalian mau ngasih ya monggo itu urusan kalian tapi buat ane seperti gimana gitu. Bahkan ada Pengemis Terkaya di Indonesia … hahahah antara ngakak dan gedek gedek.

Yang ketiga adalah Tukang Parkir, ini juga faaakk sekali di jogja jumlah nya yang semakin merajalela. Selain ilegal, tarif yang tidak masuk akal, tapi juga tidak becus dalam menjaga. yang pertama adalah banyak yang ilegal, gak resmi nanti duit juga masuk mana, yang lain adalah tarif nya yang tidak masuk akal. kalau wiken hari besar atau pas ada event gitu gak masalah nya. la ini hari biasae, bajingan banget ngasih tarif antara 2000 – 3000 . Dan pasti ada yang bilang, kuat beli motor kok gak kuat parkir. Bajingan ndasmu peok kui, la nek gak masuk akal gini piye, kalau di jakarta mah ane gak pikirin ini di jogjae, jingan tenan. Ane juga kadang malah kasian, ada beberapa tempat parkir yang memang di pegang preman atau gali kampung itu dan kadang ngasih tarif yang terlalu tinggi sehingga kasian buat warung atau penjual di daerah itu yang berimbas  malah menjadi sepi gak ada yang beli karena keberatan dengan tarif dan pelayanan parkir yang waton sehingga orang males mampir. Selain itu juga pada gak mau menjaga dengan bener serta melayani pengendara dalam artian ngambilin motor yang di paskir terus nyiapin ke jalan derta nyebrangin. la wong mbayar jew parkir sendiri ambil sendiri jingan ra kui. terus biasane ada yang bilang parkir 1000 njaluk aman, ini juga banjingan mulut nya belum pernah ngrasain kehilangan motor, asu tenan. karena bener nya kalau karcis itu gak resmi atau ada tulisan pertanggung jawaban kalau ilang ya mereka lepas tangan juga ada yang menggunakan kartu bekas karena males beli kartu yang legal. solusinya kalau ane biasanya ane agak sobek kartunya biar gak bisa ke pakai lagi. dan yang lebih bajingan lagi tu kadang asal ada tempat kosong atau di trotoar dijadikan parkir. Tapi juga masih banyak aslinya tukang parkir yang bener dan legal dan jumlah nya mungkin seimbang, jadi gak semua tukang parkir itu buruk. kalau pake tarif normal aja motor tu 1000 mobil 2000. sehari aja dapet 100 motor atau 50 mobil, sebulan kalau gak absen udah 3 juta, gimana yang menggunakan tarif tidak resmi, tidak menggunakan karcis resmi dan cuma ongkang2 setelah di bauar di depan?:mrgreen:

Yang ane tekankan dalam curhatan ane kali ini adalah, bagaimana peran memerintah daerah dalam menanggani kasus ini? kayak e mung di nengke wae gak diapa apain. Justru pengamen yang ngamen dengan nari nari di janti dan jakal itu yang perlu diacungi jempol. tetep yang paling salah disini adalah pemerintah yang gak memberikan atau menjamin hidup rakyat nya, gak ngasih atau menciptakan lapangan kerja dan masih banyak lagi. Jingan tenan cenan.

Emang yang harus dihilangkan adalah mental pengemis dan mental preman nya sih yang utama, juga mungkin setidak nya mereka mau bekerja atau istilah e ubek karena Pepatah Jawa bilang, Ora ubet Ora Ngliwet atau dalan bahasa indonesia tidak bergerak tidak makan. Dari pada yang cuma berpangku tangan gak ngapa ngapain.

Buat kalian yang tetep peduli tetep ngasih dan dan mungkin tidak sependapat dengan ane ramasalah, toh ini curhatan ane kok. itinya cen bajingan tenan mereka tersebut diatas yang gak bener bikin gak nyaman aja, ASU

IKI MASALAH HAR !!!

22 thoughts on “Tukang Parkir, Pengemis dan Pengamen Yang Makin Meresahkan Di Jogja”

  1. ono meneh tukang parkir….
    rak gelem obah blas… nyebrangke opo mande’ke kendaraan sing lewat wae orak…
    mungmarani sing ndue motor…
    cen… hahihuk tenan

  2. Weeeww,,bener banget mas e. Walo ane cuma numpang hidup di jogja dr senin smp jum’at tp tetep prihatin ma 3 poin itu. Plg parah pengamen nya

  3. weh…he’em bener banget kui sing dikasi duit 200 dibuang kui,jiiaaannn…..ra dike’i pasang muka melas,dike’i ehh…malah dbuang,ra sopan,wes tau aku yoan,

  4. Ho Oh berooo… ancen pengamen sik no Quality… kwi wagu banget… ne suarane apik ngono yo rapopo… skill nya asik buat ditonton ngono memang menghiboor…
    tapi oh tapi banyake muk asal2an… muk pake tangan2 tepok2 trus ono sik pake tutup botol sepritttt… kui jan ra mutu…
    mbok profesi pengamen kui ono sertifikasine….
    misale di seleksi sik… hanya yang punya kualitas yang boleh beredar …
    dan tempat2 ngamen ga boleh sembarangan….
    misale di tempat2 koyo terminal dan station… bukan di jalanan.. dan rumah2….
    kalau melanggar aturan ijin nya dicabut….

    saya rasa pengamen perlu lebih Pro lagi… ga asal2an…
    kalo masih sama ajah… FAAAAK OP…

  5. @Sarno
    HUahahahahahah jan gali tenan koe bero. cen bener harus e ono satu pihak instansi sing menyeleksi pengamen sing beredar nang jogja. kalau suara bangus orang juga pasti rela ngluarin duit karena meresa terhibur. Asline ngamen iki yo mbutgawe, kerjo menjual suara dan hiburan. nek ora seneng mego suarane elek dll yo kudune ora nesu nek ora di kei duit😐

  6. Semua itu bagian dari keistimewaan Jogja. Mereka melakukan itu krn keadaan. Ngonoo, ngerti ra koe, nek ra ngerti yo sinau meneh

  7. @HeruLS Kebanyakan juga ni ya bero yang melakukan itu bukan orang jogja, Ngonoo lo, kui sing kadang tambah emosi
    aku wes 20 tahun urip nang kene, bulshit kayak gitu di bilang salah satu keistimewaan jogja
    keadaan ? persetan dengan keadaan nek aku, mereka masih muda muda iseh iso golek kerjo sing ora nyusahke wong lio. tapi cen sing bajingan ki pemerintah

  8. langkah konkrit yg solutif dan mgkn bs kita lakuin drpd nggu yg pemda apa nih mas?
    Biar imbang antara kritik dan solusinya

  9. @dityando : Seperti diatas mas, bener nya kritik dan solusi sudah ane paparkan diatas. Dengan mendidik mereka menjadi Tukang Parkir, Pengemis dan Pengamen Yang Profesional kalau nantinya tidak ada pekerjaan lain, Karena kalau suruh ngasih kerjaan mereka yang sebegitu banyak dari mana juga. Ane juga cuma buruh koding. Bener nya kalau mereka kreatif ilmu di internet banyak wong Hp nya aja bangus2 yang ngamen yang parkir sama yang ngemis. ilmu wirausaha banyak disana. kalau bisa ane bilang tergantung mental mereka sendiri , kalau mental e pengen hidup lebih baik pasti mau obah

    Minim itu tadi dengan lebih serius menjadi Tukang Parkir, Pengemis dan Pengamen Yang Profesional. Untuk Pengamen dengan memberikan kualitas suara atau kualitas seniman bermain musik yang sungguh2. anggep kita itu jualan bakat kita, nyanyi atau main musik kalau memang kita serius pasti orang juga ngasih. orang ngasih karena terpaksa dengan ngasih karena merasa terhibur itu barakoh uang nya beda mungkin. Ane juga punya teman yang memang pekerjaan nya ngamen tapi ya itu ngamen yang profesional dan hasil nya juga lumayan, bisa lebih malahan. Syukur syukur ada yang upload ke youtube terus jadi artis dadakan. Atau bener nya dengan ikut kontes musik macem x-fektor, AFI dll kalau dia memang niat dan punya bakat ane rasa bisa. kecuali memang gak punya bakat dan niatnya cuma minta minta. Dengan menunggu meraka selesai nyanyi atau menampilkan bakat nya baru kita kasih itu sedikit sudah mendidik mereka.

    Untuk yang Pengemis mereka bisa jadi loper koran dll karena gak perlu modal cuma njualkan aja. kusus Pengemis ini msalah mental beda dengan Pengamen dan Tukang parkir yang butuh keahlian. Solusinya, ini agak susah tergantung mental. kalau mental nya jalan mereka bisa naik step jadi Tukang Parkir atau Pengamen yang profesional.

    Yang terahir untuk Tukang Parkir. Dia bisa menjadi Tukang Parkir Profesional dengan benar benar serius memberikan jalan buat parkir, menjaga kendaraan dengan serius. Menyiapkan saat pengendara ingin keluar dan menyebrangkan pengendara. kalau pengendara seneng dia juga iklas ngasih fulus. cara kita dengan menyuruh mereka mengelurkan montor kita baru kita kasih duit dan menyebrangkan itu udah langkah kecil membuat mereka belajar menghargai yang ngasih duit dan sadar mereka itu di kasih duit karena tugas mereka ngapain.

    Kembali ke Profesional lagi, kalau mereka menjalankan peran mereka dengan serius dan sungguh sungguh bener nya ane yakin orang itu gak akan mngedumel ngasih uang berapa pun, bahkan dia juga bisa dapet lebih. namun kalau memang mental nya minta minta. mau jadi pengamen, tukang parkir atau pengemispun dia tidak akan terus gitu.

  10. cen marmos tenan bero, opo meneh sing pengemis oleh omset 25jutak dalam 15 hari wingi kae, jan raiku koyo kesampluk tronton tenan moco brita kuwi. lha aku wae kerjo taunan durung tau je nyekel duwit semono. huasu silo tenan dab!

  11. kemarin saya parkir di malioboro, jelas jelas ada papan tarif parkir yang perda itu Rp 1000, tukang parkirnya nggak pakai seragam, saya kasih Rp 1000, dia minta Rp 2000, saya protes “lha wong di peraturan tarifnya disitu ada tulisannya 1000 lho,pak” dia jawab “yowes parkir kono wae, saiki parkir ora ono sing 1000 (sambil ngembalikan duit saya)” . yasudah, saya enggak bayar parkir. toh saya juga enggak dapat karcis parkir juga.
    Sekarang legal dan tidak ilegal sama sama mental preman. nggak dikasih aja marah.😀
    .
    Ada juga yang depan pasar beringharjo, di karcisnya aja Rp 1000, saya protes. si tukang parkirnya tetap ngotot minta Rp 2000 dan dia tidak berani hadap saya seperti memalingkan wajah. jelas jelas ciri ciri pembohong tuh memalingkan muka kali ya hehe. yasudah saya kasih aja. Dosa sudah dia sendiri yang nanggung, bukan saya.

  12. hahaha iya mbak, emang seperti itu. Dam kadang memang pembiaran pemberiaran seperti ini yang bikin semua makin gak bener. Ya banyak orang baik yang menganggap uang segitu iklasin saja di suatu sisi itu sesuatu hal yang tidak benar.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s