Lewat Djam Malam


Lewat Djam Malam , sebuah FILM lama yang syarat akan makna. Dapet traktiran dari om OVJ @DollySW  nonton film di XXI sinem plek. Ane emang tergolong orang yang kurang seneng nonton film apalagi film drama dan perang, lebih seneng film petualangan aksen atau fiksi marvel. Namun film  Lewat Djam Malam membuat ane terkesan, selain karena nonton bareng 20 temen Onliners jogja.

Sebelum jujur ane gak tau film ini, Bahkan kalau @Leksa gak ngasih tau bahwa film ini adalah film restorasi ane gak tau film ini film lama. karena gambar benar benar bagus seperti film baru, ane kira ini adalah film baru yang bercerita tentang zaman perjaunagn seperti paul harbour hawai.

ini kutipan tentang film ini yang ane sadur dari poskotanews

Film yang sarat nilai sejarah karya Bapak Perfilman Indonesia, H. Usmar Ismail ini diproduksi tahun 1954, telah direstorasi oleh tiga institusi perfilman Indonesia, yaitu Konfiden, Kineforum dan Sinematek. Restorasi  dilakukan di L’Immagine Ritrovata, Bologna, Italia.

Biaya restorasi film yang diproduseri Djamaluddin Malik itu, didanai oleh  National Museum of Singapore sebesar 200.000 dolar Singapura atau sekitar Rp1,4 miliar, dan World Cinema Foundation yang didirikan sineas Martin Scorsese sebesar 50.000 euro atau sekitar Rp700 juta.

”Kegiatan restorasi film ini melibatkan riset tentang penyesuaian warna hitam-putih sebagaimana emulsi warna yang digunakan dalam film pada masa itu serta penyesuaian suara yang sering kali terpotong-potong,” kata Direktur Konfiden, Alex Sihar, di Gedung Pusat Perfilman H Usmar Ismail (PPHUI), Jakarta.

”Proses restorasinya cukup rumit seperti kerja forensik.Sudah seperti main kolase supaya bisa menghasilkan hasil yang utuh.    Agak sedikit ribet prosesnya. Kami membutuhkan waktu 1,5 tahun untuk membersihkan dan membenahi gambarnya satu-satu,” tambahnya.

Dikatakan Alex, melalui restorasi film Lewat Djam Malam, diharapkan bisa membuka mata hati pemerintah  akan pentingnya arsip film untuk kehidupan sejarah bangsa.

Menurut JB Kristanto, Lewat Djam Malam merupakan film Usmar Ismail yang kuat konteks sejarahnya. Di film itu digambarkan bagaimana perebutan klaim antara TNI dan pihak sipil atas siapa yang paling berperan dalam kemerdekaan Indonesia.

Sedangkan  kritikus film Totot Indarto mengatakan, restorasi film yang dilakukan pihak asing, membuktikan bahwa Indonesia merupakan bangsa yang teledor terhadap kearsipan film yang merekam jejak kebudayaan bangsa.

”Tanpa arsip, kita akan melahirkan generasi yang tidak punya pijakan sejarah. Jangan-jangan kebudayaan kita nantinya akan menjadi budaya baru tanpa konteks,” katanya.

Setelah direstorasi, film Lewat Djam Malam diputar di Cannes Classic, Festival Film Cannes pada 17 Mei 2012 lalu, dan mendapat tanggapan positif dari  sineas  dunia. – poskotanews

Sinopsis cerita in isudah banyak di internet, -+ bercerita iskandar yang notabenya adalh seorang mantanpejuang yang tidak dianggap sepulang nya dari perjuangan, merasa ditak lagi di terima di masyarakat

ini ane kopikan Sinapsis nya dari poskotanews

SINOPSIS

Film ini mengangkat kisah ketika Indonesia baru saja memproklamasikan kemerdekaan. Pada masa itu, tentara masih berusaha menguasai keadaan dan menyelenggarakan jam malam di Kota Bandung.

Iskandar (A.N. Alcaff) memutuskan untuk meninggalkan dinas ketentaraan dan memulai kehidupan baru sebagai penduduk sipil. Namun, ketika dia berusaha mengontak mantan kawan-kawannya dari dinas ketentaraan untuk mencari pekerjaan, dia mengetahui bahwa korupsi telah merajalela dengan mengatasnamakan perjuangan mereka.

Iskandar secara kebetulan bertemu dengan temannya, Puja, yang telah beralih profesi menjadi  germo. Juga mantan atasannya, Gunawan, yang telah menjadi seorang kontraktor perusahaan yang selalu melakukan korupsi dalam setiap pekerjaannya.

Melihat hal itu, Iskandar marah, sehingga dia menyekap Gunawan sebagai  tawanan. Dia memaksa Gunawan untuk mengakui kesalahannya telah melakukan korupsi. Bagi Iskandar perbuatannya itu sebagai usaha untuk menegakkan keadilan dan kemurnian perjuangan yang telah mereka raih dengan susah payah.

Tapi Gunawan menolak mengaku dan tidak menanggapi ancaman Iskandar dengan serius, walaupun Iskandar telah menodongnya dengan senapan. Saking kesalnya, Iskandar menekan pelatuk senapan tersebut sehingga Gunawan tewas.

Terkejut oleh tindakannya sendiri, Iskandar bingung dan lupa akan jam malam yang telah ditetapkan. Dia pergi  ke rumah kekasihnya, Norma, dalam keadaan linglung. Akibatnya, dia tertembak oleh pasukan jaga jam malam dan meninggal di depan pintu rumah Norma. (Anggara/dms)

Banyak hal yang ane dapat dari FILM ini, pertama melihat kota Bandung di tahun 1954 yang maish begitu sepi, pertanyaan ane kemana sepeda sepeda kuno dan mobil2 kuno yang banyak di suting di film itu? ane pengen punya satu:mrgreen: . Terus bagai mana tenik nyepik di jaman 1954 yang menurut ane sangat dasyat buat pelajaran kita di tahun 2012 ini. juga lagu Rasa Sayange yang sempet menjadi kasus dengan mALAYsia. Buat ane menyelamatkan film film seperti ini sangat penting ya, buat ane ane ini generasi muda yang mungkin semakin lupa akan sejarah
Nyanyian Laila buat iskandar saat galau yang menbuat cerita ini hidup juga tarian tarian pesta di zaman itu:mrgreen: , film ini juga mengajarkan kita untuk tidak boleh keluar terlalu malam dan inget jam malam karena kata pak RT jam belajar masyarakat adalah pukul 19.00-21.00
 
Kurang lebih seperti itu cerita film Lewat Djam Malam  , FILM ini rekomendet untuk kita tonton. Terima kasih buat  OVJ @DollySW atas tiket nya:mrgreen:

2 thoughts on “Lewat Djam Malam”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s