Sandal R.I.P


Sedih , sandal kesangan ane yang udah ampir setahun ini menemani ane dikala sedih dan riang ahir nya harus menggahiri haayat nya pada hari ini , rasanya gak percaya sih, kejadian na’as ini terjadi tadi pagi tatkala ane abis fight PS di tempat temen terus pulang. Setelah pulang ane emang punya rencana mau bawa si pitung motor ane ke tukang tambal ban karena udah hamper satu bulan ngonggrok di garasi karena ban nya gak kuat lagi menahan udara

Mungkin karena lokasi bocornya bannya si pitung berada dirumah itu yang bikin emosi coz harus ngebawa ke bengkel tambal ban yang lumayan jauh kalau dari rumah. Harus nuntun 1 KM , mau ke arah Utara, selatan timur atau barat sama aja jarak nya

Tadi pagi ane paksa paksain dah buat nuntun sejauh itu coz kasian juga takut tar malah rusak gak pernah dipakai, sampai di tengah perjalanan , kebetulan ada cewek cantik yang begitu bahenol indo jerman kayak nya coz mata nya agak biru biru gimana gitu . Saking tersepona nya ane melihat kecantikan hawa satu itu ane samapai gak sadar kalau posisi ane tu nuntun si pitung dan gak sadar kalau di depan ada batu sedege gaban

Ahir nya kejdiannya na’as itu terjadi, ane tersandung dan tali pusar sandal ane pun putus , sempat merenung sembentar seolah tak percaya dengan muka sedih dan sedikit air mata ane putuskan untuk terus berjalan . Dengan berlagak layak nya orang gila ane berjalan dengan satu kaki di seret dan satu nya lagi berjalan normal, yap ane seret karena ane gak tega melepaskan sandal kesangan itu lagi, alasan lain karena malu coz di depan halte banyak cewek [ mosok yo nyeker ]

Hanya 2 menit ane berpaling ternyata gadis indo jerman yang begitu semok dan montok itu pun hilang dari pandangan, kayak nya dia naik bis jalur 12 padahal ane belum sempet menyapa nya . Ane harus tetep semangat untuk maju … setelah 20 kali langkah ternyata capek juga jalan di seret, dengen merendahkan diri terpaksa dan ane paksain untuk nyeker ke tempat tukang tambalkan tersebut

Samapai di tukang tambal ban pun ane harus antri 3 motor dengan 2 bapak bapak dan 1 ibuk ibuk tambun . Sempat online bentar update setatus FB dan twitter biar tetep exsis. Batang demi batang rokok pun habis ane hisap , tiba saat nya giliran ane nambal ban.

Selang 30 menit ahir nya ban pun selesai di tambal, sempat mau langsung balik si abang tukang tambal ban malah ngajak ngobrol masalah motor tua, yak arena agak asik ahir nya ane ngobrol ngobrol dulu ama tu abang, ane kira lama di ajak ngobrol tu abanag lalu lupa nagih biaya tambal ban, ternyata masih inget aja. Ya aku bayar kalu begitu

Sampai dirumah juga ahir nya ane merenung lagi melihat lihat sandal kesangan ane dan mengenang saat saat manis bersama sandal tersebut, sungguh sungguh ane tak percaya kejadian ini begitu cepat . Sepertinya tidak ada yang tidak berguna, demi menghormati jasa jasa nya ahirnya ane jadikan dandal tersebut sebagai ganjel kulkas karena kebetulan kulkas ane copot atu roda nya

Selamat tinggal sandal, u is my inspiration tiada kesan terindah tampa kehadiranmu semoga kamu damai dibawah sana, doa kan ane cepat mendapatkan ganti yang baru walau ane rasa sangat sulit melupanmu

Ya beginilah ahir dari cerita ini yogyakarta 30 november 2009

Published by:

rasarab

Iqbal Khan urban cyclists. Social Media Specialist, Full time Blogger, SEO Specialist, Web Developer. Founder http://goowes.co & Co Founder http://ngonoo.com EMAIL : ras.arab@gmail.com

Categories Coretan16 Comments

16 thoughts on “Sandal R.I.P”

  1. Segenap crew pedalsepedaku turut berbelasungkawa dan berempati atas musibah ini.
    Semoga bagi yang ditinggalkan bisa tabah menghadapi cobaan ini.
    In Memoriam…

    berdialog, dah punya hp baru yo? tiap moment ada poto nya

  2. @ cewek
    makasih ya ucapannya:mrgreen:
    ow ngunu ta le bener , yo engko tak ganti ne … dadi isin aku😳

    @pedalsepedaku:
    makasih bro ucapannya jadi terharu ni ane

    enggak, kebetulan ada SLR anggor dirumah jadi ane pke terus dah buat moto . terlihat kan hasil jerpretan newbi masih suka brur😎
    hp ku juga baru ding asline tapi gak berkamera:mrgreen:

  3. Dududu…. jadi ikut sedih kehilangan “sesuatu” yang sudah sangat dekat dengan diri kita.. meskipun itu hanya sepasang alas kaki. Hmmm… susah dilupakan ya? Semoga bisa menemukan gantinya yang lebih oke yaaa…gudlak! #lempar-uang-segepok

  4. turut berduka cita…
    saya juga punya sendal kesayangan, tp ada yang nyolong. tapi sejak bulan puasa kemarin sampe skarang saya cukup bertahan dengan sendal jepit swallow, mau ke mall, ke mesjid, kemanapun pake aja. cuek lah! hehe…

  5. @Hielmy :
    makasih ucapannya bro
    jahat tu yang nyolong bro:mrgreen: , emang jepit dan swalo paling manteb bro ….. merakyak gitu
    mau kuliah, ke mall ke masjid pake sandal jepit #jogjabanget tu bo :mgreen:

    @che:
    owalah ini che ta, tak kira sapa😳

  6. waduh pasti rasanya sangat menyakitkan seperti yang ana alami
    semoga cepat mendapat ganti, dan teman yang nginjek itu mendapat balasan yang setimpal atas berbuatannya:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s