Cerita Padusan Ramadhan 1430


Baru bisa cerita hari ini, coz foto dokumentasi baru di kasih tadi sore ama temen ane. acara diawali dengan r2s salah satu temen lama ane yang ujuk ujuk sms, ngajak ke pantai buat padusan. Yang belum tau padusan bisa cari info Disini. Intinya sih Tradisi kusunya di jawa yaitu membersihkan semua tubuh menyambut bulan Ramadhan, mungkin budaya ini ada di seluruh INDONESIA dengan nama yang berbeda beda

Ane sih sebenernya kurang suka kalau tradisi seperti ini di lakukan di tempat rame dll, karena mungkin falsafah dari tradisi ini yaitu membersihkan semua tubuh jadi agak terkesampingkan

Udah pendahuluannya sekarang balik lagi ketopik, setelah dapet sms dari R2s tentang acara itu berhubung juga masih suasana liburan, temen temen kampus banyak yang mudik ya ane iyain aja. start dari tempat temennya r2s jam 10 siang kita langsung otw ke wonosari, kita berangkat dengan 8 manusia dan 4 motor, bla….. bla….. bla….. bla…. ahinya kita udah 1/3 perjalanan dan mampir di POM, sampe di POM ada kejadian yang konyol

Yap, ane lupa matiin Rokok yang ane sulut di jalan, dan ending nya semua pada lari, karena kaget liat ane lari di kira mungkin ada apa gitu ma orang orang. padahal ane lar karena ane inget ane masih isep rokok di mulut. Sontak semua pada tertawa bercampur kesel

Bensin udah Full terus acara di lanjutkan lagi, ngeng …. ngeng ….ngeng ahirnya kita nyampe juga ke TPR yang sangat sangat bejibun antrinya, sebenarnya ada jalan anter natif yang bisa kita lewati tampa membayar pajak, tapi karena jalan itu di portal polisi terpaksa mau gak mau kita semua bayar

Disini ada kejadian yang miris, yang dilakukan oleh APARAT PEMERINTAH, yaitu mereka menaikkan pajak secara siknifikan, itu yang pertama yang kedua adalah tidak memberikan uang kembalian. untuk kass yang pertama sih ane memaklumi ya mungkin karena suasana mau levaran jadi wajar lah kalu naik, tapi kalu tidak memberikan uang kembalian itu yang paling ane gak demen. Ane udah coba mau minta uang kembalian sebesar rp.500.- tapi mereka malah terus menyuruh kita untuk pergi karena yang belakang ngantri

Ya kalik in aja rp.500,- X 10.000 udah berapa jumlahnya tu, ane merasa jumlah pengunjung sampai segitu mengingat panjang antrian yang mencapai 2 km, di lanjutkan dengan lokasi obyek wisata yang ada hampir 10 pantai. ya doa ane sih moga mereka segera tobat lah, yang jaga TPR aja korupsi apa lagi yang di Gedung pemerintahan

Sempet berhenti sebentar turun dari montor nyalain rokok sambil ngebahas hal diatas tadi ma anak anak sambil ngademin montor sebentar, selesai itu sebenarnya tujuan utama kita adalah ke pantai Baron, tapi karena masa terpusat disana juga karena sedang ada proyek pembuatan jalan ane putusin untuk pindah lokasi, setelah berdebat cukup singkat ahirnya di putuskan untuk ke pantai drini

Lupa kalu hari itu adalah hari jumat yang pria harus jumatan ahirnya kita semua putuskan untuk muter muter cari masjid, dan hasilnya nihil karena susah cari masjid di lokasi. tapi alhamdulillah sampainya di pantai Drini kami liat ada masjid yang lumayan besar terus baru aja khotbah jumat nya di mulai, ahirnya kami putuskan untuk berhenti di masjid itu dan melakukan kegiatan sholat jumat.

Pas wudhu terus kumur weit ……… ternyata airnya payau, atau asin asin enggak, ya karena itu sumber mata air satu nya di masjid terpaksa dah buat wudhu juga, tapi bersih kok airnya bening, cuma kaget kok asin

Bla ….bla…. bla…. ahirnya sholat kelar kiat istirahat bentar di depan masjid dan ngobrol dengan ustad yang jadi imam tanya asal, lokasi pantai dll dan ngobrol juga sama pemancing, ane lupa namanya pokoknya asik bapak nya. kelar ngobrol kelar istirahat ahirnya langsung ke lokasi yang tinggal beberapa meter

Parkir montor dan biur kita semua langsung berlarian ke pantai, karena pas itu laut lagi surut jadi kami agak jauh mendekat kepantai, juga karena daerah baron dan sekitarnya adalah pantai karang jadi susah kalu mau main ke laut nya, masalahnya kakinya sakit nginjek nginjek karang, karena alas lautnya adalah karang bukan pasir seperti di Pantai parangtritis dll. tapi disana banyak ikan kecil kecil nya, kalau bawa jaring tinggal lempar pasti dapet banyak deh

Sesi selanjutnya adalah poto poto wah semua pada narsis abis, ya termasuk ane juga sih. abis foto foto dan main air ahirnya capek juga, sekedar info ni, pantai Drini hampir sama dengan Tanah lot di bali yaitu ada pulau kecil di pantainya dan karena kemarin pas surut jadi kita bisa naik ke pulaunya dengan jalan kaki, kata pak pemancingnya kalau pas pasang bisa ketutup air tu dasar pulau nya

Temen temen pada mandi di laut, ane gak ikutan coz gak bawa baju ganti juga karena males aja kena air lautnya yang lengket karena air lautnya asin banget disana

Selesai kesana kemas kemas terus balik dah, tapi karena masih sore masih jam setengah 3 maka ane putuskan untuk mengunjungi satu pantai lagi yaitu pantai kukup, tempat nya hampir sama tapi disini banyak pedagang nya gak seperti di Drini yang sepi, ya kali ini ane putuskan untuk gak ikut main air dan jagain tas, karena takut tar kalu ada yang ilang, semua pada main air ane jaga tiba tiba ada cewek duduk sendirian di sepan, ya sok sok kenal ahirnya kenalan dan ngobrol2 dah, sampe gak berapa lama temen tu cewek dateng emua dan mau balik, ya mau gimana lagi

Lupa juga ane minta nope nya, padahal tu cewek lumayan semok , kalau jodoh juga gak kemana ……….

BERSAMBUNG ke Part 2 …

5 thoughts on “Cerita Padusan Ramadhan 1430”

  1. Info DISINI itu ga bisa di klik bang…..
    Kok link’a pada ga bisa di buka ye………..

    Kucing semok aja ente kenalan bang apalagi liat cew semok hagz hagz hagz

  2. iye mpok WP aneh ahir ahir ini, tiap ane kasih tag HTML gak mau keluar, napa ya? image dll juga gak mau keluar tu

    tau aje ni mpok, jangan buka rasia dini dong jadi malu ni ane😳

  3. Gunanya apa c? Padusan itu? Dan apakah padusan itu kudu d pantai?. Tapi dalam ISLAM memang d sunnah kan mandi besar d awal/menjelang ramadhan, tp bukan d pantai, di pantai kalo “berbaur” dg lain jenis yg bukan muhrim haram hukumnya gk bs d tawar2, jd mending mandi d rumah aja biar pahala sunnah kita dapatkan. Memandang aurat org lain jenis dg d sengaja yg udah akil baligh dan bukan muhrim haram hukumnya meski tdk sampai menimbulkan shyahwat. Memandang yg blm akil baligh kalo sampai menimbulkan syahwat haram juga.

  4. padusan itu dari kata “ados” atau mandi dalam bahasa jawa, ya seperti yg km utarakan di atas, membersihkan diri menjelang bulan ramadhan

    apakah harus di pantai?
    TIDAK , mungkin hanya TRADISI saja. SEMUA YANG KAMU UTARAKAN BENER

    toh biasanya juga cuma anak anak muda yang padusan dipantai, ya itung itung sekalian ketemu temen temen lama, coz kalau di jawa biasanya pada saat itu semua orang mudik

    juga KEBANYAKAN padusan yang dilakukan anak anak muda di pantai itu hanya sekedar piknik gak lebih ….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s