Jogja Kala Malam


Mungkin lagu katon “Yogyakarta” adalah lagu yang tak akan lekang oleh zaman begitu pun dengan Yogyakarta. Kota dimana ane tinggal. Hampir separuh umur ana , ana abiskan di jogja . Jogja atau djogja atau yogya sih nulis nya? Kayak nya djogja aja ya biar lebih retro retro gimana gitu🙂

Siang djogja gak jauh beda dengan Jakarta, ada macet dan panas yap sebagai kota yang katanya kota belajar dan yang katanya kota budaya djogja ana rasa udah gak muat lagi buat menampung manusia. Sawah sawah mulai habis digantikan dengan bangunan bangunan perumahan. Orang orangnya pun juga sudah tak seramah dulu

Tapi kala malam djogja yang sesungguhnya djogja baru keliatan, dengan penerangan yang minim bangunan bangunan tua kian terlihat menarik. Apa lagi menjelang dini hari kala suasana sepi lenggang akan hiruk pikuk kendaraan. Wah rasanya seperti di inggris atau di spanyol (padahal juga belum pernah kesana, sok tau mode:on). Dengan sepeda menggelilingi djogja atau dengan berjalan kaki dengan komunitas cinta jogja rasanya nyeningin dah.

Kadang pengen punya hayalan kalu jogja ini malem terus, agar bisa nikmati keindahan nya setiap hari🙂. Tapi kadang keindahan itu seakan hilang kala tangan tangan jail mulai mencoret tembok tembok djogja. Ya kalu coretan mereka dapat di nikmati atau indah dilihat sih gak masalah tapi kalau sekedar GENG-GENGAN sih . jari tengah deh buat mereka

Kalau pas gak ada kerjaan sih iseng keluar malem ma temen ma adik ana yang kebetulan juga hobi foto. Bukan yang aneh aneh ni kelar malem nya, tapi keluar malem buat foto foto tempat tempat yang indah deh di djogja. Dari Tugu, stasiun Lempuyangan, Malioboro sampai pasar ngasem

Yang paling bagus sih di benteng vedebreg (salah gak tulisannya?) kala malem. Tapi jarang benteng itu dibuka kalau malam hari, jika ada acara acara tertentu aja tu benteng dibuka kalu malem. Kalu siang sih buka terus kecuali hari hari besar agama. Serem serem gitu dah kalu di benteng, dengan bangunan peninggalan Belanda nya yang masih agak seperti aslinya dulu

Ya mungkin hitam putihnya djogja dapet dilihat kala malam hari, keindahan akan budaya , bangunan dan geliat prostitusinya yang kian tumbuh ……..


2 thoughts on “Jogja Kala Malam”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s