Poppies Lane Memory


Kemarin adalah tepat setahun bencana Gempa Bumi dasyat melanda Jogjakarta dalam penanggalan jawa. Ya tepat pada hari sabtu tanggal 27 mei 2006 pukul 05.58 menit Gempa itu datang bak bom atom yang mengguncang seluruh jogja dan sekitar nya.

Saya masih ingat saat itu kebetulan juga malam hari nya adalah acara resepsi pernikahan sodara saya. Malem pukul 2 sebener nya kami juga merasakan gempa namun hanya frekuensi kecil hanya sebagian yang merasa yak arena malem itu kami lek lek an.sampai pagi main gamelan.

Yap tapi pagi hari nya tepat pukul 5.58 tiba tiba kami mendengar gemuruh suara riuh dari selatan.saya kirasih ada apa. Tapi hanya selisih beberapa detik dari suara itu wah tahan iturasanya seperti di digoyang goyang mau berdiri aja sampai butuh usaha keras

Saat itu kebetulan aku berada di lantai atas jadi yah jadi gak bisa ngebanyangin lagi banagai mana dasyat nya saat itu. Semua bangunan lantai atas tempat ku runtuh, Tapi alhamdulilah gak ada cidera parah Cuma agak sedikit retak. Aku masih bersyukur juga coz belom ada seminggu tempat aku tinggal kebetulan di cor betonlantau atasnya rencana mau buat kost. Alhamdulilah juga karena cor beton itulah yang melindungi seluruh keluargaku. Karena rumah tetangga ku yang berada dempet dengan tempat ku lantai 3 nya ancur dan material nya menghantam seluruh rumah. Untung ada cor beton itu sehingga material nya bisa tertahan

Kalu tidak aku gak bisa bayangin, Karen tepat dibawah adalah kamar dan dapur tempat kami sekeluarga mencari nafkah. Ya mungkin segitulah cerita 3 tahun lalu
Tapi alhamdulilah juga tepat di 1000 hari ini kami menmdatkan banyak rizki, banyak warga pleret entah itu sodara, teman dll pesan lumpia dan berbagai macam gorengan di tempat ku. Ya alhamdulah

Tapi juga sedih juga sih, banyak sodaraku dan temenku yang pergi lebih dulu. Seperti lek parman yang maish sodara jauh yang tepat 2 hari sebelum gempa bercanda gurau dengan kami karena kebetulan dia yang membengun rumah simbahku. Ya tapi alloh berkenhendak lain 2 hari setelah kami bercanda gurau, ngebyar ampek pagi ternyata pergi lebih dulu

Mungkin ada hikmat dibalik semua ini. Tapi sekarang Jogja-Bantul telah melupakan hal itu yang siap maju terus gak terus ngelokro karena teringat hal it uterus. Rumah rumah udah kembali berdiri, yang tadinya gedek sekarang udah keramik dll lah

Tapi aku kurang setuju dengan kegiatan 1000 hari dan beberapa sajen dll. Mungkin boleh lah kalu Cuma memperingati 1000 hari terus acara berdoa bersama dll namun kalu udah bawa bawa sesaji kemenyan wah ane paling gak respect,. entah itu tradisi penghormatan atau pake alasan apa kek karena udah ada unsure syirik didalem nya, ya bukamnnya sok yes sih tapi ane paling gak demen hal hal yang kayak gitu

Yaudahlah kita lupain sesaji dan lain lain yang pasti moga semua bisa bangkit dan kejadian itu itu cukup dijadikan memory untuk kita ceritakan pada anak cucu kita kelak tapi juga ada hal yang paling gak dapat aku lupain, ane bisa ketemu slank band idola gw dari kecil pas acara bakso di bantul. Alhamdulilah bisa salaman dan dapet liat slank dengan jarak sangat dekat.(thanks buat anak2 VIRUS slank jogjaπŸ˜‰ )
Sip ingat kata pak idam Bangkit untuk maju

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s